Sinopsis The Legend Of The Blue Sea Episode 4 Part 2

[Sinopsis The Legend Of The Blue Sea Episode 4 Part 1]

 

Kdramastory – Sinopsis The Legend Of The Blue Sea Episode 4 Part 2

Yoo Ran menonton pesta kembang api melalui televisi. Saat Dong Shik ingin mengganti channel televisi untuk menonton pertandingan golf, ia langsung melarangnya. Bahkan ia melarang Jin Joo yang mau bicara.

Namun sesaat kemudian moodnya berubah. Ia tidak mau nonton lagi. “Lupakan. Kau bisa menonton golf sekarang…”, ucapnya. Dong Shik mengucapkan Kamsahamnida saat Yoo Ran kembali ke dapur.

Jin Joo menendang Dong Shik. Menegur Dong Shik yang malah berterima kasih pada Yoo Ran padahal itu TV TV mereka dan rumah juga rumah mereka. “Kenapa kau mengikuti begitu saja kata-kata ahjumma?”.

Dong Shik juga tidak tahu alasannya. Tapi ia memang tidak bisa menolak perintah Yoo Ran….

Dae Young menunggu Joon Jae dari dalam mobilnya. Ia berbicara dengan Seo Hee melalui telpon. Memberitahukan kalau ia masih mengikuti Joon Jae dan ingin tahu kenapa Seo Hee bisa tahu persis dimana Joon Jae.

Seo Hee bilang, Joon Jae memang melakukannya sejak kecil. Bahkan saat sudah dewasa Joon Jae tetap melakukannya.

=== Flashback ===

Joon Jae kecil bersikeras ingin pergi ke pesta kembang api karena ia dan ibunya sudah saling berjanji untuk bertemu di sana.

Rumah Joon Jae terlihat berbeda. Sudah lebih besar dan mewah. Tapi ibunya sudah tidak ada lagi di sana. Yang ada adalah ibu tirinya, Seo Hee. Soo Hee memegang tangan Joon Hee begitu kuat, melarang Joon Jae pergi ke sana.

Joon Jae berteriak, minta dilepaskan.

Seo Hee pun melepaskan Joon Jae. Ia mempersilahkan Joon Jae pergi dan yakin ibu Joon Jae tidak akan datang karena ayah Joon Jae sudah memberinya banyak uang. Jika ia bertemu dengan Joon Jae, ia harus mengembalikan uang itu.

“Kau pikir kenapa ibumu pergi? Itu karena dia lebih suka uang daripada kau…”, ucap Seo Hee lagi.

Joon Jae menangis dengan keras. Mengatakan kalau ibunya tidak seperti itu.

Tiba-tiba Tn. Heo datang. Dengan cepat Seo Hee langsung memeluk Joon Jae. Memberitahukan Tn. Heo bahwa Joon Jae ingin bertemu dengan ibunya.

Tn. Heo langsung marah. Menarik tas ransel Joon Jae dengan kasar dan melemparkan ke lantai. Diam-diam Seo Hee tersenyum puas.

Saat Tn. Heo hendak membawa Joon Jae ke kamar, Seo Hee menarik Joon Jae lagi. Memeluknya lagi sambil menegur Tn. Heo yang memarahi Joon Jae.

Joon Jae kembali mengatakan kalau ibunya tidak seperti itu dan akan datang menemuinya.

Dengan penuh perhatian, Seo Hee menghapus air mata Joon Jae. Meminta Joon Jae tidak menangis karena ibu tirinya itu akan sedih. Seo Hee memeluk Joon Jae.

Tapi, tanpa seorang pun tahu, ekspresi hangat Seo Hee tadi berubah menjadi marah…

=== Flashback End ====

Seo Hee bilang ia sudah melakukan semuanya dan sudah saatnya menentukan siapa pewaris tapi Tn. Heo malah ingin mencari Joon Jae. Seo Hee memerintahkan Dae Young untuk menemukan tempat tinggal Joon Jae. “Aku harus hidup agar kau bisa hidup…”.

Dae Young mengakhiri pembicaraan karena melihat Joon Jae mulai bergerak lagi.

Shim Chung terus saja mengikuti Joon Jae dan ingin ke rumah Joon Jae. Joon Jae langsung melarangnya. Bagaimana bisa seorang wanita datang ke rumah seorang pria? Apa yang akan dikatakan orang tua Shim Chung kalau mereka tahu?

Shim Chung bilang, ia tidak punya orang tua.

Joon Jae hampir saja luluh. Tapi ia ingin Shim Chung menceritakan apa yang terjadi di Spanyol. Melihat Shim Chung masih saja tidak mau bicara, Joon Jae menolak mentah-mentah membawa Shim Chung ke rumahnya.

Joon Jae hanya menuliskan nomor ponselnya di telapak tangan Shim Chung. Meminta Shim Chung menghubunginya kalau Shim Chung sudah mau bicara.

Lalu Joon Jae pun masuk ke mobilnya dan pergi meninggalkan Shim Chung.

Joon Jae melihat Shim Chung melalui spion sampingnya. Berusaha menghapus rasa bersalahnya karena telah meninggalkan Shim Chung.

Semntara itu, Dae Kyung keluar dari mobilnya. Perlahan mendekati Shim Chung. Namun ia terpaksa mengurungkan niatnya mendekati Shim Chung karena mobil Joon Hae tiba-tiba berhenti…

Sinopsis The Legend Of The Blue Sea Episode 4 Part 2

Joon Jae akhirnya membawa Shim Chung bersamanya. Saat di jalan, Shim Chung benar-benar mengagumi kota Seoul. Mengatakan kalau ia menyukai kota Seoul.

Joon Jae menutup jendela dengan alasan cuaca dingin. Muka Shim Chung samapi kesodok jendela mobil yang ditutup oleh Joon Jae. Tapi Shim Chung senang-senang saja. Ia mengatakan pada Joon Jae bahwa ia senang bisa bersama Joon Jae.

Joon Jae tiba-tiba teringat suara seseorang yang mengatakan, ‘Saranghe’. Ia mengatakan pada Shim Chung bahwa ia ingin mencoba membandingkan sesuatu. “Katakan padaku. Itu… Itu… Sa…”.

Joon Jae tidak mampu melanjutkan kata-katanya. Ia tidak jadi mengatakannya pada Shim Chung.

Di saat itulah, Joon Jae sadar ada mobil yang mengikutinya. Ia berusaha menambah kecepatan dan berkelit di antara mobil-mobil di jalanan.

Sampai akhirnya, Joon Jae berbelok dengan tiba-tiba di persimpangan dan Dae Young sedikit terlambat mengikuti Joon Jae.

Saat di area perumahan, ia kehilangan jejak Joon Jae. Ia berteriak frustasi…

Rekan Shi A mengomentari Shi A yang masih saja memperhatikan gambar itu. Menurutnya, jika dibandingkan dengan vas yang berasal dari jaman joseon, gambar itu terlihat modern.

Rekan Shi A yang lain, yang wanita, bilang, menurut profesor kemungkin pelukisnya naik mesin waktu dan melihat masa depan.

Namun Shi A bilang, ia merasa pria dalam lukisan itu mirip dengn seseorang yang ia kenal. Seseroang yang berulang tahun hari itu.

Nam Doo dan Tae Oh heran melihat Joon Jae membawa pulang seorang gadis. Mereka mengikuti Shim Chung dengan penuh rasa ingin tahu saat Shim Chung tertarik dengan kolam renang kecil yang ada di dalam rumah.

“Apa tidak ada makanan di sini?”, tanya Shim Chung pada Joon Jae.

“Kenapa ada makanan di situ? Kemari!”, suruh Joon Jae.

Shim Chung takjub melihat pasta instant yang dimasak di dalam microwave. Setelah matang, Tae Oh memngambil pasta itu dan memberikannya pada Shim Chung.

Shim Chung meniup pasta yang panas persis seperti dulu saat ia meniup minuman panas yang diberikan oleh Joon Jae.

 

Joon Jae dan Nam Doo saling bertatapan, memberi isyarat untuk memulai pembicaraan. Nam Doo menanyakan dimana rumah Shim Chung.

“Jauh”, jawab Shim Chung singkat. Di Namyangju…”, sahut Nam Doo.

“Rumahku saaaaaangat jauh…”, sahut Shim Chung lagi.

Nam Doo tidak suka mendengar jawaban Shim Chung. Menurutnya, Shim Chung tipikal orang yang tidak mau kalah dari orang lain. Ia juga tidak suka dengan selera berpakaian Shim Chung. “Joon Jae, dia tidak cocok denganku…”.

Joon Jae tidak suka dengan protesnya Nam Doo itu. Memangnya apa yang akan dilakukan Nam Doo jika mereka cocok. Nam Doo hanya merasa Joon Jae perlu pendapatnya karena mereka tinggal bersama.

“Tinggal bersama apanya? Kalian menumpang! Kalian harus pergi sekarang!”, usir Joon Jae.

Nam Doo kesal. Memangnya apa yang akan Joon Jae lakukan dengan Shim Chung kalau mereka pergi. Joon Jae bilang, ia hanya ingin mengecek sesuatu.

Joon Jae pun mengeluarkan gelang hijau itu ~ tidak peduli meskipun Nam Doo tidak setuju. Joon Jae ingin tahu apakah Shim Chung tahu tentang gelang itu.

Shim Chung menganggukkan kepalanya.

“Apa itu punyamu?”

“Aku memberikannya untukmu…”. Shim Chung mengaku kalau ia memberikan gelang itu karena Joon Jae menyukai gelang itu.

Nam Doo ikut bicara. Menurutnya gelang itu bukan benda yang bisa diberikan begitu saja hanya karena Joon Jae menyukainya. Ia memuji Shim Chung yang benar-benar baik. Nam Doo ingin mengambil gelang itu tapi Joon Jae langsung mencegahnya.

Shim Chung bilang gelang seperti itu banyak di rumahnya.

Nam Doo langsung tertarik. Ia meminta Joon Jae membiarkan Shim Chung tinggal di sana karena Shim Chung tidak punya siapa-siapa di Seoul. Nam Doo memastikan sekali lagi apakah di rumah Shim Chung benar-benar ada banyak.

“Ya”, sahut Shim Chung singkat.

Nam Doo sangat senang. Bahkan ia langsung menyebutkan dirinya sebagai oppa. Sebagai oppa, ia berjanji akan membantu Shim Chung menghadapi kerasnya hidup di Seoul. Tapi sebagai gantinya, Nam Doo ingin Shim Chung membalasnya saat Shim Chung kembali ke rumahnya nanti…

Joon Jae menyuruh Nam Doo berhenti bicara. Ia tahu gelang itu tapi ia tidak ingat Shim Chung yang memberikan padanya.

Melihat Shim Chung malah menundukkan kepalanya dan tidak mau menjawab, Joon Jae jadi kesal lagi. Shim Chung selalu saja bisa bicara tapi di saat topik yang penting, Shim Chung malah diam.

Nam Doo menegur Joon Jae supaya tidak bicara keras pada Shim Chung. Lalu ia menanyakan nama Shim Chung.

“Dia tidak punya nama…”, sahut Joon Jae putus asa.

Shim Chung ingin tahu kenapa semua orang ingin tahu namanya. Nama Doo bilang, karena semua orang dipanggil dengan nama. Orang akan sulit memanggil Shim Chung jika Shim Chung tidak punya nama.

 

Lalu dengan nada sedikit membujuk, Shim Chung meminta Joon Jae memberinya nama. Melihat dari kesan pertamanya terhadap Shim Chung, Nam Doo ingin memberi nama Shim Chung, Audrey Hepburn. kalau dalam bahasa korea jadi Oh Deu Ree.

Joon Jae yang tadinya tidak mau memberikan Sim Chung nama, akhirnya mau menyumbangkan satu nama. Shim Chung Yi. “Dia sangat bodoh. Jadi Shim Chung Yi saja…”.

Nam Doo menegur Joon Jae yang kasar sekali. Tapi tiba-tiba Sim Chung bilang, ia menyukai nama itu.

“Suka apanya? Dia mengejekmu!”, protes Nam Doo.

Tapi Shim Chung tetap menyukai nama itu. Nam Doo akhirnya sepakat dengan Joon Jae. Nama itu memang cocok untuk Shim Chung. Ia memuji Joon Jae yang berbakat memberi nama.

Joon Jae hanya tertawa.

Shim Chung sangat senang melihat senyum manis Joon Jae. Lalu ia berlari mendekati Tae Oh yang sedang menonton TV. “Namamu siapa?”.

“Aku Tae Oh…”.

“Namaku Shim Chung Yi…”, ucap SShim Chung dengan sangat gembira sampai-sampai membenamkan wajahnya di sofa. Merasa sangat bahagia…

Tiba-tiba terdengar suara bel rumah. Tae Oh segera mengecek di laptopnya. Ternyata yang datang adalah Shi A.

Sinopsis The Legend Of The Blue Sea Episode 4 Part 2

Joon Jae membukakan pintu untuk Shi A. Shi A membawakan cake ulang tahun walaupun sepertinya Joon Jae terlihat sedikit enggan. Shi A kaget saat melihat ada seorang wanita di sana. “O, kalian ada tamu ya?”.

Shim Chung sudah menatap tajam pada Shi A sejak Shi A masuk. Ia mendekati Shi A dan Joon Jae. Memberikan tatapan mautnya lalu memberitahukan namanya. “Anyoung. Aku Shim Chung Yi…”.

Nam Doo tertawa kecil.

Saat Shim Chung sedang menatap Shi A dengan serius, robot sapu menabrak kakinya. Sontak Shim Chung berteriak ketakutan. Ia langsung melompat pada Joon Jae. Sia-sia saja Joon Jae menyuruhnya turun, Shim Chung tetap bergelantungan padanya.

Nam Doo tertawa dengan sangat keras. Tae Oh yang biasanya tanpa ekspresi, juga tersenyum kecil. Sedangkan Shi A, ia terlihat tidak suka.

Nam Doo memasangkan lilin di atas cake. Shim Chung sudah sangat ingin langsung memakannya. Kalau saja Joon Jae tidak menahan kepalanya, cake itu sudah dimakan Shim Chung.

Lilin dinyalakan dan lagu selamat ulang tahun baru saja mulai dinyanyikan, tapi Shim Chung langsung meniup lilin sampai pada semuanya.

Setelah Nam Doo mengambil semua lilin, Shim Chung langsung mengambil cake dengan tangannya. Ia makan begitu saja sampai krim belepotan hingga ke hidung dan seluruh mulutnya.

Shim Chung sangat menyukai rasa cakenya sampai-sampai menghentakkan kakinya dengan sangat cepat.

Shi A memotong cake lalu menyuapi Joon Jae sesendok kecil. Joon Jae menolak, mengatakan kalau ia akan mngambillnya sendiri.

“Makan saja. Kau membuatnya malu”, desak Nam Doo.

Joon Jae akhirnya mau menurut. Lalu Shi A membisikkan sesuatu di telinga Joon Jae. Shim Chung terlihat tidak suka melihatnya. Ia memperhatikan perhiasan yang dipakai Shi A lalu merasa sedih sendiri…

Shim Chung melihat Shi A menyendokkan cake kecil-kecil ke dalam mulut. Lalu Shim Chung pun meniru, menggigit cake yang ada di tangannya dengan sangat keciiiiilll sekali.

Ia melihat Shi A mengambil tisu dan mengelap sudut bibirnya. Shim Chung menirunya.

Kelakuan Shimm Chung itu tidak lepas dari perhatian Joon Jae.

Shi A menanyakan apakah Joon Jae akan ke pesta pensiun Prof. Jin minggu depan. Tapi sepertinya Joon Jae tidak akan datang. Ia akan bertemu dengan Prof Jin secaar terpisah besok karena ada sesuatu yang harus ia bicarakan.

Shi A bilang, Prof Jin agak kecewa karena Joon Jae tidak bergabung di proyek yang baru. Joon Jae tidak mengatakan apa-apa.

Saat akan pulang, Shi A menarik Nam Doo keluar rumah. Ia tidak tenang mendengar Shim Chung akan tinggal sementara waktu di rumah Joon Jae.

Nam Doo menyuruh Shi A tidak khawatir karena Shim Chung pun bahkan tidak tahu namanya sendiri. Memang sudah sifat Joon Jae seperti itu. Suka menolong.

Shi A masih khawatir mengingat tidak ada kamar lain di rumah Joon Jae. Namun Nam Doo bilang, ada kamar yang lain…

Joon Jae memperlihatkan kamar lain yang ada di atas langit-langit kamarnya. Ternyata di atas kamar Joon Jae ada kamar loteng…

Shim Chung sudah langsung saja menganggap akan tinggal di sana. Tapi Joon Jae bilang Shim Chung hanya akan tinggal beberapa hari saja karena ia mencari tahu sesuatu dari Shim Chung.

Setelah Joon Jae turun, Shim Chung langsung naik ke tempat tidur. Melompat-lompat dengan gembira sampai-sampai terdengar oleh Joon Jae. “Hei! Aku mendengar dengan jelas! Apa kau mau diusir tengah malam begini?”, teriak Joon Jae.

Akhirnya Shim Chung pun diam. Merebahkan badannya di tempat tidur.

Entah kenapa, malam itu Joon Jae terlihat tersenyum saat hendak memejamkan matanya. Apa tanpa sadar Joon Jae menyukai kehadiran Shim Chung?

Malam itu hujan turun dengan deras. Namun Dae Young masih berada di sekitaran rumah Joon Jae. Entah apa yang ada di dalam pikirannya saat tidak sengaja melihat Namsan Tower. Dae Young terlihat tersenyum senang…

Sampai pagi hari, hujan masih saja turun. Begitu terbangun, Shim Chung langsung membangunkan Joon Jae. Mengajak sarapan.

Saat Joon Jae menyiapkan sarapan, Shim Chung asik mengamati penanak nasi. Tak lama, Nam Doo datang, mencari susu di dalam kulkas. Sayangnya susu sudah habis karena Shim Chung yang menghabiskannya sambil menunggu sarapan siap.

Nam Doo menyukai suasana tenang seperti itu karena serasa di rumah saja. Namun baru saja Nam Doo bicara, Shim Chung kembali membuat ulah.

Shim Chung terkejut hingga naik ke atas meja karena robot sapu itu menabrak kakinya lagi.

Nam Doo merasa, walaupun sudah tua, perkataannya tidak selalu benar…

Sementara itu Dae Young yang berpura-pura menawarkan brosur, mulai mengetuk pintu rumah satu per satu. Untuk rumah yang ia yakin bukan rumah Joon Jae, ia memberi tanda silang. Untuk rumah yang tidak membukakan pintu, ia memberi tanda segitiga.

Saat Dae Young mengetuk salah satu rumah di sana, mobil yang dikendarai Joon Jae melintas. Dae Young tidak memperhatikan pengendara mobil tersebut.

Lalu Dae Young mengetuk rumah yang lain lagi. Seorang pria yang jauh lebih tinggi dari Dae Kyung keluar. Ia memarahi Dae Young yang membangunkannya pagi-pagi hanya untuk menawarkan brosur saja.

Setelah pria itu masuk, Dae Young hendak memberi tanda di dekat gerbang rumah itu. Tapi ternyata pria itu keluar lagi dan memergokinya.

Ia menuduh Dae Kyung pencuri dan langsung ingin melaporkan Dae Young. Lalu Dae Young pun membuka kacamata palsunya dan juga topinya. Ia berjalan mendekati pria itu…

Joon Jae pergi ke sebuah mall untuk membeli sesuatu. Saat melewati toko pakaian dan melihat seorang pria duduk di kursi seperti sedang menunggu seseorang, Joon Jae tiba-tiba merasa seperti pernah melakukan hal yang sama. Tapi ia tidak ingat kenapa ia melakukan hal itu.

Lalu Joon Jae melihat pajangan sepatu di toko dan kembali merasakan deja vu. Joon Jae yakin ia terjatuh dan kepalanya terbentur.

Saat hendak masuk ke dalam lift, Joon Jae kembali merasakan deja vu. Ia benar-benar kesal dan putus asa dengan ingatan-ingatan itu.

Saat dalam perjalanan pulang, Joon Jae kembali teringat kejadian-kejadian yang terjadi di Spanyol. Sayangnya, di dalam ingatannya itu, ia hanya sendirian saja.

Tiba-tiba ia mendapatkan telpon dari Nam Doo. Nam Doo menyuruhnya berhenti dan melihat ke depan.

Setelah Joon Jae memarkirkan mobil di pinggir jalan, Nam Doo mendekatinya. Dari Nam Doo, ia tahu orang yang tinggal di sebelah rumah mereka dibunuh.

Nam Doo bilang ia sudah memberitahukan Tae Oh supaya tidak pulang ke rumah. Ia menyuruh Joon Jae putar balik karena di depan ada Detektif Hong yang sedang memeriksa kendaraan yang lewat.

Detektif Hong itu ternyata pernah melihat wajah Joon Jae tiga tahun yang lalu. Dan Detektif Hong sangat terobsesi menangkap Joon Jae.

Joon Jae terdiam cukup lama, memikirkan Shim Chung yang tinggal di rumah sendirian. Tapi Nam Doo bilang tidak apa-apa, hanya untuk sementara waktu saja. Nam Doo mendesak Joon Jae untuk cepat pergi karena jika Joon Jae terlalu lama di sana akan menimbulkan kecurigaan.

Sementara itu, Detektif Hong bicara dengan rekannya. Ia sangat ingin menyelidiki lebih jauh karena pembunuh memakai palu sebagai senjatanya. Ia yakin pelakukanya adalah Ma Dae Young.

Namun rekannya itu tidak percaya. Bukan hanya Ma Dae Young saja yang menggunakan palu. Lagipula korbannya adalah rentenir. Ia yakin motifnya adalah balas dendam.

Detektif Hong tetap yakin pada firasatnya. Ia tetap ingin menyelidiki. Ia sama sekali tidak tahu, Dae Young berdiri tidak jauh di belakangnya, memakai jaket waterproof yang persis sama dengan polisi yang sedang bertugas dan memakai payung. *Omo! Apa Dae Young membunuh salah satu polisi untuk mendapatkan jaket itu?*

Detektif Hong dan anak buahnya melakukan check point tidak jauh dari rumah Joon Jae. Di saat Detektif Hong dan yang lainnya bertugas, dengan santainya Dae Young berbalik, berjalan ke arah rumah Joon Jae.

Sementara itu, Shim Chung benar-benar sendirian di rumah. Ia menunggu Joon Jae yang tak kunjung pulang. Saat duduk di sofa, tidak sengaja ia menduduki remote tv dan tv pun menyala.

Dan ternyata, di tv sedang menayangkan acara paling disukainya. Drama! 😀

Shim Chung langsung larut dalam serunya drama. Semakin larut saat menjelang ending dan drama tiba-tiba berhenti. Bersambung. *Ahahaha… I feel you Shim Chung. Sama kita… 😀 *

Saat acara berganti, bel rumah pun berbunyi. Shim Chung berpikir orang yang membunyikan bel itu Joon Jae. Ia langsung membukakan pintu pagar dan ternyata orang yang membunyikan bel bukan Joon Jae, melainkan Dae Young.

Dae Young tersenyum penh arti pada Shim Chung…

Sementara itu, Joon Jae yang tidak bisa tidak mencemaskan Shim Chung, menyuruh Nam Doo minggir. Lalu Joon Jae pun menyalakan kembali mesin mobilnya dan melaju dengan cepat ke arah polisi yang sedang bertugas…

=== Jaman Joseon ===

Yoo Ran ternyata dulunya adalah seorang nyonya besar dan Jin Joo adalah pelayannya. Saat itu nama Jin Joo adalah Sa Wol.

Suatu hari yang cukup cerah, Yoo Ran memerintahkan Sa Wol untuk membuka seluruh tutup gentong tanah penyimpanan saus supaya saus mendapat udara segar dan rasanya akan lebih mantap.

Sa Wol sangat terkejut karena jumlah gentong bukan main-main. Sepertinya mencapai lebih dari 300 gentong. Gentongnya juga bukan kecil, tapi lebih bedari dari tubuh Sa Wol. “Semunya, nyonya?”, tanyanya.

“Haruskah aku yang melakukannya?”, tanya Yoo Ran dengan nada persis sama dengan nada bicaranya di jaman modern. Nada yang entah kenapa membuat yang mendengarkan tidak kuasa menolak…

Sa Wol buru-buru bilang akan segera mengerjakannya.

Namun, baru sebagian saja Sa Wol melakukan tugasnya, Yoo Ran lagi-lagi memanggilnya… Kali ini Yoo Ran menyuruh Sa Wol menutup kembali gentong yang sudah dibuka karena langit mendadak mendung.

Sa Wol sangat terkejut. Ia baru saja membuka dan sekarang Yoo Ran malah menyuruhnya menutpnya kembali.

“Haruskah aku yang melakukannya?”, tanya Yoo Ran lagi.

Sa Wol merasa tidak enak pada Yoo Ran tapi di sisi lain merasa kesal disuruh-suruh seperti itu oleh Yoo Ran.

Dong Shik yang sedari tadi hanya mendengarkan, menawarkan bantuannya untuk membantu Sa Wol. Tapi sayangnya, Yoo Ran bilang ia punya pekerjaan lain untuk Dong Shik. Ia menyuruh Dong Shik pergi ke Heupgok untuk menemui Tetua Pelajar yang sudah mengirim lamaran untuk Dam Ryung. Ia ingin Dong Shik mengantarkan suratnya dan menunggu balasannya karena selama ini Tetua itu belum juga membalas suratnya.

Dong Shik pun tidak bisa membantah.

Saat hendak berangkat, diam-diam Sa Wol dan Dong Shik bertemu. Sa Wol menangisi kepergian Dong SHik. Ia merasa nyonya pasti sudah tahu tentang hubungan mereka jadi menyuruh Dong SHik pergi. Merasa tidak akan bertemu dengan Dong Shik lagi, Sa Wol berharap di kehidupan mendatang mereka terlahir lagi sebagai pasangan dan akan hidup 100 tahun..

Dong Shik pun menggenggam tangan Sa Wol. Berjanji akan menjadi orang kaya di kehidupan selanjutnya. Lalu ia ingin tahu Sa Wol ingin menjadi apa di kehidupan mendatang.

Belum sempat Sa Wol menjawab, terdengar lagi panggilan Yoo Ran. Sa Wol sangat benci dengan nada panggilan itu. Jadi ia pun berharap, di kehidupan mendatang ia akan menjadi majikan Yoo Ran…. Ahahahaha…

Bersambung…

 

Komentar :

Agak rumit ya hubungan karakter-karakter yang ada di drama ini. Sy belum cari chart-nya euy… Sy juga masih kesulitan menghafal nama mereka. Mau nulis Shim Chung malah nulis Song Yi, mau nulis Dae Young malah nulis Dae Kyung. Mau nulis Tn. Heo malah nulis Tn. Seo…

Mohon maaf ya… kayaknya sy #butuhpiknik 😀

Entah kenapa ya, di episode ini perhatian sy jadi lebih fokus pada Dae Young. Liat kelakuannya itu bikin jantung deg-degan. Gerak geriknya yang mencurigakan, senyumnya yang terasa aneh, tatapannya juga bikin jantung perasaan mau berhenti…

Perasaan drama ini bukan drama thriller kan? Kok serasa nonton drama kriminal ya? 😀 Memang Sung Dong Il aktingnya jago banged. Bisa-bisanya dia mengalihkan sy dari ketampanan Joon Jae dan kocaknya Shim Chung… 😀

Endingnya bener-bener bikin penasaran. Entah apa yang terjadi. tapi di previewnya Shim Chung terlihat baik-baik saja, begitu juga dengan Joon Jae. sepertinya Shim Chung masih tidak mau menceritakan kejadian di Spanyol dan itu membuat Joon Jae marah. Ia mengusir Shim Chung dari rumahnya…

Uhmmm… penasaran kan ya?

Dari minggu lalu, sy menyebutkan nama JJH sebagai Shim Chung. Sepertinya di jaman Joseon, nama JJH adalah Sae Wa. Nama yang diberikan oleh Dam Ryung kecil pada si putri duyung. Nama Shim Chung baru ada di episode ini. Shim Chung Yi, nama yang diberikan oleh Joon Jae…

 

You might also like More from author

8 Comments

  1. Nurhasanah says

    Sung dong il appa mmg keren bak dian….tapi klo disini dia karskternya jd psyco?????uh….andwwe….
    Appa satu ini cute bgt soalnya….baik di movie ato di drama yg saya tonton sih karakternya lebih bnyk manizzz nya, kecuali di gap dong yah…
    Tntu si appa pantas donk nyuri perhatian…..kan kita penikmat akting, hehehe….kalo rupa mah bonus nonton kdrama….
    Karena berasa inget nonton man from the star….jd berharap akan ada cameo dari drama itu yg muncul di drama inih( klo ngarep kim so hyun kebangetan, boleh deh ahn jae hyun ato park hae jin, ato di psyco shin sung rok gpp juga)….kayak cha tae hyun…..dr sassy girl ,please chakanim or pdnim……
    Kamsahamnida bk dian….(^__^)

    1. kdramastory says

      Iya… di sini appa jd org jahat… Kalo dia udah mulai natap serius sama senyum, udah deh.. Jantung terasa berhenti… Appa ini memang jagoan kl akting. Ga pernah mengecewakan… Deg-degan nunggu lanjutannya, dia mo ngapain ya? Mudah2an Shim Chung bisa mukul dia sampe mental… tapi kesian juga takut patah pinggangnya. Kan appa udah tua… 😀

      Hehe.. ga tahu ada cameo ato ga. Tapi liat reunian Cha Yae Tae Hyun sama Jun Ji Hyun, senang deh. Jadi keingetan juga sama OST-nya… I believe… Udh lama g dengerin… 🙂

  2. Tina says

    Haha..bener2 y ini jd mengingatkan pd MFAS,SW nim seneng bgt nyiptain karakter sadis..akhirnya kelar nntn 4 ep jd bs lgsg baca sinop nya.. daaaan aku suka hacker Tae Ho..ckck..coool..klo LMH si udh biasanya ngliat jd biasa aja..cm yg bikin penasaran knp dia pilih jd penipu apa yg melatar belakangi dia jd penipu😭..spt biasa y JJH ini koplak

    1. kdramastory says

      Bener. Kakaknya Hwi Kyung itu, kan?. Yang suka muter-muterin cincin kalau udah mau melakukan sesuatu yang jahat… Hiyyy… Ingetnya aja asa merinding…

  3. dira says

    Maklum mbak kalo namanya miripmirip gitu haha
    Mumpung pas weekend mangga atuh piknik dulu…piknik sama shim chung tanpa bawa dae young :p

    1. kdramastory says

      Iya mirip-mirip pisannn… Mau nulis ini eh malah ketulis yang lain… 😀

      Kayaknya dira juga butuh pikinik deh. Maksudnya bukan piknik sama Joon Jae tanpa bawa Shim Chung? 😀

      1. dira says

        Piknik sama shim chung kan lumayan mbak ada yg guyon terus haha tp jangan bawa bawa dae young ga ada untungnya ^^”
        Btw selalu ga enak kalo appa reply ini meranin orang jahat haha *trusrerunreply

        1. kdramastory says

          Ga mau ah bawa shim chung. Malu-maluin… dikirain ntar bawa orang gila lagi… 😅

          Appa ini ga tau kenapa bikin sy super deg-degan. Liat senyumnya aja bikin jantung terasa berhenti… Takut… 😖

Leave A Reply

Your email address will not be published.